Wednesday, September 23, 2009

i benat kt jb

I ni adalah sorang pelajar tingkatan lima, I tinggal di sebuah negeri di Johor. I ada ini pengalaman yang I tidak boleh lupa bila-bila masa pun walaupun baru brelaku tahun ni. I ada satu kawan I yang sangat rapat dengan I. Kawan I tu adelah sorang ewek yang sngat cun.. Nama dia pun.. Adelah, saya guna shortcut-JJS. JJS mempunyai dua buah payudara yang besar dan cicapnya nampak sangat kemas walaupun dinampak dari luar. Walaupun JJS adalah awek kawan saya tapi dia suka cakap banyak dengan I, mula-mula dia berlagak macam budak pompuan baik tapi bila kali pertama saya sedar bahawa kawan I berjaya meraba kedua-dua puting teteknya, saya pun naiklah niat mau liht kedua-dua buah teteknya..

Sekali kami berdua bersembang kat rumah saya.. Hari tu kami semua ponteng sekolah-saya, kawan saya, JJS dan kawan JJS(pompuan), nama nick dia ialah KT. Ibu bapa saya sudah pergi Ipoh sebab mereka hendak pergi ke romah saudara saya kerana saudara saya nak kahwin. Jadi clearlah rumah kawan I saya selama 5 hari. Kami semua lepak aje kat rumah kawan I tu.. So semasa kami sedang bersembang, tiba-tiba JJs sudah leak kat saya yang boy dia sudah raba dia.

Dia melupakan sifat kemaluannya dan cerita kat saya tentang bagaimana perasaan dia semasa boy dia buat macam tu.. Batang I sudah stim aje semasa dia cakap dia rasa tak puas boy dia ramas payudara dia tu, tapi dia tak benarkan saya mendekatinya. Dia sudah tahu I ni sudah stim sebab tengok seluar jeans I yang menonjol kat depan. I hanya boleh pergi kat tandas dan goncang batang I puas-puas.

Hari kedua saya beranikan diri saya dan bercerita kepada dia tentang cerita blue yang penah saya tengok dan timbul perasaan utk melihat gamber blue timbul di fikiran JJS dan dia terus minta saya bawa CD blue tanpa melengahkan masa.. Saya pun tunjuk dia gamber blue yang saya ada bawa. Kami sama-sama duduk dan tengok gambar blue yang saya ade bawa tu lah. Mula-mula kita tengok cambar lesbian.. I dapat lihat payudara JJS tiba-tiba menonjol ke hadapan tanpa disedarinya dan apabila saya melihat kejadian ini batang aku terus aje stim tak kira masa.

Akhirnya keingin saya hampir berjaya tetapi apabila saya ingin menciumnya tiba-tiba kawan JJS yang saya boleh panggil KT masuk ke dalam bilik tu dan rosaklah segala masterplan saya tu tapi saya tak putus asa. Saya terus ajak dia tengok blue CD esok, tapi JJS cakap esok dia kena pergi Ipoh so I terus ajak KT tengok CD blue dan dia terus aje kata OK.

Kami berjumpa balik di rumah kawan saya pada hari keesokannya. KT dan saya tengok blue CD tu sama-sama. Tiba-tiba KT cakap nak pergi ke tandas kejap. Keinginan saya melihat segitiga emas KT mendorong saya untuk pergi mengintipnya dari celahan tandas. Saya melihat KT terus membuka pantesenya dan dia dia terus bermain-main dengan cicapnya tu denagn bunyi ah.. Ah.. Ahh. Tiba-tiba KT keluar dari tandasnya dan dia sudah melihat saya mengintipnya dari luar tu..

Dia terus memarahi saya dan dia cakap dia nak balik rumah.. Tapi saya berjaya menghalangnya.. Dia duduk kat sofa kejap. Nanti saya cakap kat dia saya nak tunjuk batang I kepada dia sebab saya sudah tengok pantat dia.. Mula-mula dia kata tak nak nanti selepas beberapa minit dia cakap baiklah.

Saya pun terus membuka seluar saya dan tunjuk dia batang saya yang sudah tegang. Dia datang dekat saya dan perhatikan batang saya baik-baik. Tiba-tiba KT buka baju nya dan menunjuk teteknya tu yang sudah keras. Dia cakap kepada saya dia nak sentuh batang saya sedangkan saya sudah tengok teteknya tu. So saya pun kata ok.

Tanpa melengahkan masa, dia terus memegang batang saya dan meramas batang saya. Saya berasa batang saya nak hampir tercabut apabila dia menyentuh batang saya dan tiba-tiba saya nampak KT macam sudah klimax.. Dia tiba-tiba memeluk saya kuat-kuat. Saya pun respon dengan french kiss dia puas-puas.

Saya pun mencium dia di lehernya, dan kemudian saya continue kat kedua-dua belah teteknya tu, saya hisap kedua-dua belah teteknya dengan mengambil giliran satu-per satu. KT pun memberi respon dengan meraba batang saya yang suadah tegang tu.

Sa ya pun tanpa melengahkan masa saya membuka seluar KT dan terus pantesenya. KT pula respon ngan buka seluar dan kemudian seluar dalam saya. Tiba-tiba dia tolak saya kat sofa dan cakap saya mau makan ais krim. Apa yang dimaksudkannya sudah saya paham dan saya terus cakap-cubalah.

Dalam sesaat kemudiannya, batang saya berada dalam mulut KT dan saya dapat rasa KT sedang betul-betul menyukainya batang saya. Dia mengelam batang saya selama 15 minit dan kemudiannya dia suruh saya bangun dan dia pula duduk kat sofa.

Perkataan yang dikeluarkan olehnya adalah yang saya tidak pernah saya harapkan dari dia-dia cakap kat saya.
Baby, down there baby..
Lalu menunjuk saya arah ke tempat yang saya selalu nakkan-PUSSY. Saya pun memulakan dengan hisap pehanya yang putih dan saya terus mara ke target saya tu.. Saya terus menghala lidah sya ke dalam lubang cicapnya tu. Dia terus mengerang AHH.. Yess Do it baby, do it. Harder baby, harder.

Nanti dia cakap-FUCK ME HARD BABY. Saya pun menghalakan batang saya ke lubang cicapnya tu dan main-main dahulu. KT yang takl sabar-sabar tu jerit kat saya I tak tahan ni cepatlah Fucker! Saya terus memasukkan batang saya ke dalam lubang KT. KT mengerang sekuat hatinya and suruh saya masuk perlahan-lahan. Saya pun tidak mengendahkan seruannya tu dan saya terus masukkan batang saya. Maklumlah dia ni baru 15 tahun, masih virgin lubang tu masih kettat tapi ia tak menghalang saya. Saya sudah melepasi benteng KT tu.

KT yang sudah tidak sabar terus memeinta saya lakukannya. Dia pun kerjasama dengan sorong-tarik sambil mengerang. Kami bersetubuhan selama 35 minit. KT yang suadah puas tu terus pergi ke tandas. Kemudian saya dan KT pakai pakaian kami masing-masing dan saya kat KT saya akan bersetubahan dengan dia esok lagi.

So hari seterusnya pula saya terpaksa pergi lambat setengah jam kerana saya nak pergi beli CD blue yang baru. Apabila saya pergi kat pintu, saya dengar suara KT sedang mengerang dan dia jerit YESS! YESS. Do it hard baby. Saya terkejut dengar suara KT. Saya terus memebuka pintu perlahan-lahan tanpa disedari oleh KT. Saya lihat KT dan JJS sedang berasmara. Saya tidak mahu JJS menghentikan perbuatannya selepas melihat saya. So saya duduk kat tepi pintu dan mengintipnya sahaja.

JJS yang saya hanya pernah tengok dengan pakaian pertama kali saya nampak dia tanpa sehelai pakaian di tubuhnya. Badannya memang cantik dan putih. Teteknya pula sangat cantik. Pussynya adalah yang paling cantik. Rasanya dia baru shave pussynya tu. JJS baru menghala ke arah cicap KT dan dia main-main kat pussy KT. Selepas tu saya nampak KT mengerang lagi kuat. Selepas tu saya nampak KT dan juliana (JJS) berkucupan dan bermain lidah. Kemudain saya nampak KT manghisap kedua-dua belah payudara JJS dengan sungguh mesra.

Kemudiannya, JJS pula memeainkan peranannya dan manghisap kedua-dua belah payudara KT. Kemudian JJS minta KT menghisap cicapnya. KT pun terus menghisap cicap Juliana. JJS pula hanya mengerang saja dengan kepuasan yang sejati. Selepas tu pula, kedua-dua mereka baring di katil tanpa sebarang pakaian dan berborak-borak. Masa tulah yang saya paling stim. Saya dengar KT cakap pengalaman dia dengan saya hari sebelumnya. JJS pula cakap dia pun nak rasa batang saya dimulutnya dan juga dicicapnya tapi dia hanya tak berani.

So, KT yang berpengalaman dengan saya cakap dia akan fix untuk berasmara dengan esokan harinya. Selepas JJS dan KT suadha berpakaian saya pun masuk bilik mereka dan saya hanya beritahu saya sudah beli CD blue yang KT mintak tu. KT tanya saya kenapa batang saya tegang saya hanya cakap kat dia saya baru tengok cerita lesbian orang india pertama kali. KT cakap dia ada treat utk saya keeokan harinya. So saya yang sudah tahu plan hanya kata OK.

So pada keesokkan harinya pula, saya dapat apa yang saya inginkan untuk selama ini.. JJS. Kita orang tak cakap banyak lagi terus bercium, bertaut, I gomol bibir juliana dan dia balas. Tangan I cari cangkuk coli dia kat depan, memang senang, pakai dua jari aje, sudah terlondeh! Dua payudara JJS I sambut mesra, putingnya I gentel dan uli sampai keras, I tarik-tarik sikit. Sudah rasa macam nak jatuh I tarik JJS rebah atas katil kawan saya, katil besar, memang syok.

I sudah tak tahan, zip jeans dia I tarik kebawah dan dia tak melawan langsung malah membantu dengan mengangkat ponggongnya sikit. Beres! Seluar panties dia warna putih, darale tu, dan kecil. I sudah stim gila terus I rentap, koyak. JJS tersentak juge tapi I cepat-cepat tolak tangan dia yang cuba nak tutup cipap dia tu. Memang cantik segitiga Juli ni, bulu tak panjang macam kepala askar komando aje, rapat, I nampak belahan bibir cipapnya tapi macam takde ruang belahan, memang kemas cipap anak dara 15 tahun ni.

I tak lengah masa lagi terus hisap puting dia dan sebelah tangan cari biji si Juliana, jumpa! sudah agak keras dan cicap dia sudah berair. JJS I tengok kuat meramas cadar katil bila I romen dia cukup-cukup. Sebelah tangan lagi kuat sibuk mengurut belakang I. Ntah masa bila I bukak seluar sendiri dengan spender I tak ingat cuma kita orang sudah telanjang bulat masa tu, best punya. Konek I sudah keras habis, air mazi pun sudah keluar. Adengan berat sudah nak mula, I sudah nekad nak merasa cipap dara, sebelum ni sudah experience.. Tahulahkan.. Ngan siapa tu!

I cepat-cepat cium dan kulum lidah JJS sambil tu I bukakan kelangkannya luas, tangan dia asyik nak mengurut belakang I aje. I bangun melutut dan ambil bantal sebiji, I angkat pinggang si dara ni dan letakkan bantal tu kat bawah ponggong dia. I nampak jelas cipap dia menonjol naik, merekah sikit. Mata JJS nampak kuyu habis nafas dia kencang deras bila I pegang konek I dan mula mengacukan kat rekahan bibir cipap yang menati. I hisap lagi lidah dia, ada reaksi ganas dari JJS, tapi memang syok la tu..

Saat-saat yang ditunggu daHPun tiba, junaman tikaman pertama I ke dalam lubang cipap JJS ditahan oleh selaput daranya yang I rasa agak kental. Tangan JJS tiba-tiba aje cuba menolak dada I yang beralun,

"Sakittlah?I tak ndak?" Rengek Juliana.

Konek I yang memang tak mengenal belas kesian I rodokkan lagi, memang sasaran sudah tepat tapi selaputni kira degil juga melawan!

"Aduii makk? Sakitlee? ishh" jerit Juliana bila I rasakan konek I akhirnya berjaya menembusi benteng pertahanan seorang dara. Terus dengan gagah menceroboh masuk ke dalam lubang yang amat sempit, susah juga rasanya. Akhirnya rapat juga konek I ke dalam lubang cipap bekas dara ni, bulu kami bertaut mesra. I rasakan telur I tersadai atas kedua belahan peha JJS. I pun mule le kerja sorong tarik, I tengok lelihan airmata berderai di sudut matanya. Kesian juga JJS, tapi konek jahanam ni terus juga dengan kerja nya sorong dan tarik. Terasa sangat sempitnya lubang anak dara 15 tahun ni.

Tanpa disangka sangka JJS memegang belakang tengkuk I dan mengucup bibir I dengan lemah dan juga dahi I, kepala dia rebah kembali bila I memulakan rentak ayunan yang agak deras, tangan dia mencengkam lengan I di kedua belah sambil kepala dia melentuk liuk, muka JJS merah padam menahan nikmat, peluh membasahi kami berdua.

Rengekkan dan dengusan JJS membuat I tak tertahan dari pancutan, tapi I cuba juga, henjutan I semakin rancak sudah agaknya 15 minit sudah. Juliana sekali lagi mengangkat kepalanya dan dengan mata tertutup rapat tapi mulut ternganga mengeluh panjang dan belakangnya ternaik kejang. I rasakan konek I macam di genggam kemas dan I pun tak tahan lagi terus memancut sepuasnya di lubuk dara.

Kami terkulai lemah, I tengok air pekat putih dan kemerahan bercampur darah selaput dara melilih keluar dari cipap Juliana dan menitis ke atas cadar katil? I biarkan aje, tak larat nak buat apa-apa. Selepas tu pula saya dan JJS pergi mandi bersama-sama. Nanti kami berpakaian semula dan saya tanya dia pengalaman pertama kali kita buat. Dia kata syok juga. Dia kata kat saya nak buat lagi tapi baginya ia adalah kali yang terakhir bagi JJS kerana dia terpaksa pergi ke Ipoh kerana hal keluarga. So dia cakap kat saya dia nak buat threesome sebelum dia pergi Ipoh.

So saya kata kat dia OK dan siapakah partner kita untuk hari terakhir kami ponteng sekolah. Dia kata saya, KT dan dirinya akan mempunyai masa yang baik esok dan tulah pengalaman terakhir bagi JJS. So dia kata dia nak the best dari saya dan KT so saya cakap I will do it just for your darling. So tibalah hari kelima dan terakhir bagi kami bersatu. So, tanpa melengahkan masa saya terus menyeru JJS dan KT duduk di tepi saya dia ata katil sambil menonton gamber blue.

Tiba-tiba KT minta saya menghisap teteknya tu, saya pun tanpa melengahkan masa menciumnya dengan mesra sambil membuka branya tu. Saya terus meramas kedua-dua buah teteknya dan menuli-uli kedua-dua bijinya yagn sudah keras tu. Saya terus memasukkan teteknya ke dalam mulut saya dan memainkan peranan saya tu.

Tiba-tiba saya ditarik oleh JJS.. Dia kata dia sudah tak sabar sudah. Dia suruh saya lakukan apa yang saya lakukan untuk KT tadi. So, saya terus membuka bra JJS dan melakukan tugas saya. Saya menghisap payudara dengan penuh emosi dan JJS pula bermain-main dengan rambut saya. Saya meguli-uli kedua-dua biji payudara si JJS tu.

Kemudian pula KT kata dia nak something special utk I, so dia suruh saya menghisap cicapnya. Tanpa melengahkan masa, saya terus menghalakan mulut saya di cicapnya dan main-main ngan lidah saya. Kemudian saya menghisap pantat KT sampai dia klimaks kali pertama. Air maninya membasahi mulut saya. Tanpa disedari oleh KT di kemudian mencium mulut saya yang dibasahi oleh air mani KT.

JJS yang sudah tidak sabar suruh saya membuka pakaiannya. Dia duduk dalam posisi doggy style. Saya menarik blausnya ke atas dan saya membuka pantesenya dan meramas-ramas lubang cicap si Juli ni. Saya kemudiannya menghisap lubang punggung mula-mula, diikuti oleh lubang pantat si Juli tu. Saya menghisap pantat Juli selama beberapa minit dan saya terus menghala ke cicap JJS. Saya menghisap cicap JJS dengan penuh mesra.

Sedangkan saya menghisap cicap si JJS tu, KT pula tiba-tiba membuka seluar saya dan meraba-raba batang saya. Dia kemudiannya mengelam batang saya sampai saya boleh merasa bulu saya menyentuh mulutnya tu. Selepas saya sudah puas, KT suruh saya bangun dan dia menghisap batang saya tu dengan mesra. Saya pula meraba-raba payudara si JJS sambil mencium-ciumnya.

Kemudian JJS pula menghisap batang saya, si JJS ni betul-betul ganas orangnya apabila berkenaan ngan hal hisap-menghisap. Kemudian dia dan KT menukar-nukar menghisap batang saya tu. Nanti kemudiannya mereka dua bersama-sama menghisap batang saya tu. Nanti, mereka berdua menolak saya ke atas katil dan JJS sambung menghisap batang saya dan KT pula datang kat saya dan saya berciuman ngan dia dan menghisap kedua-dua buah teteknya. Selepas tu pula, KT duduk kat depan mulut saya dan saya pula menghisap-hisap cicap KT tu.

Pas tu pula JJS terus mengkangkang dan dia menghalakan cicapnya ke atas batang saya dan memasukkannya perlahan-lahan ke dalam lubang cicapnya tu, selepas sudah masuk sedalamnya tu, JJS mula sorong-tarik perlahan-lahan. Dia kemudiannya mula sorong-tarik dengan lajunya sambil mengerang aarrhhgghh.. Yyyeess!! KT sudah bangun dari posisinya dan saya mula menjoloknya ngan cepat lagi. KT pula mencium-cium dan menghisap payudara si JJS tu.

Selepas tu, si KT pula dudk dalam posisi doggy dan suruh saya memasukkannya. Saya terus memasukkannya dengan cepat dan KT pula menjerit ngan sekuat hatinya. JJS hanya duduk dan perhatikan saja tindak-tanduk KT tu. Kemudian JJS mencium-cium dan menghisap payudara KT tu.

Juliana kemudiannya ber'masturbate' dan air maninya yang sedang keluar dihisapnya dengan kedua-dua tangannya. Dia duduk kejap dan perhatikan saya menjolok si KT. Dia nanti menghisap kedua-dua buah payudara KT tu. JJS nanti diposisikan dalam doggy style dan saya menjoloknya dengan sekuat hati dan secepat mungkin. JJS pula menghisap cicap si KT yang sudah koyak rabak akibat daripada hasil saya tu. KT tu pula mengerang dengan sekuat hatinya tu kerana cicapnya sudah kembang dan terkoyak.

JJS kemudiannya bermain-main dengan cicap si KT tu. Saya pula bermain-main dengan payudara si KT tu. JJS kata kat saya dia nak saya buat dia sampai dia puas hati. JJS tidak menghenti menghisap-hisap cicap si KT dangan agresifnya. Nanti saya menukar posisi saya dan sambung balik kerja saya. Hanya apa yang berlaku adalah pertukaran orang. KT telah magambil alih tempat JJS dan saya mula menjoloknya tu. KT pula menghisap cicap si JJS tu yang juga sudah koyak rabak.

Selepas tu pula, kedua-dua mereka sudah puas dan mereka berdua-dua berlawan lawan untuk rasa kanji batang saya tu. Saya pun menembak kanji ke dalam mulut si JJS yang sudah untung tu. So, kita sudah sampai ke penghujung pengalaman saya ni. KT sudah terselamat daripada jolokan saya tu tapi JJS terperangkap di rumahnya kerana dia sudah mengandung. So kenalah dia kat rumah dia. Saya yang sudah tahu hal ini cabut ke Ipoh.

Maklumlah, keluarga Juliana juga menghantarnya ke Ipoh untuk tinggal bersama-sama emak saudaranya di Pengkalan. Walaupun saya akan berjumpa dengannya setiap hari Ahad, dia tidak mahu perkara ni berlaku lagi, dia hanya membenarkan saya meraba-raba tetapi kini hal ini pun saya tidak jadi buat.

Kini, JJS sudah mempunyai balak baru iaitu nama nicknya Boblan.. Kononnya. Tapi juliana perlu tahu bahawa saya adalah orang yang pertama mengajarnya buat sexs..

Jika sesiapa yang mengenalnya tolong menunjuknya pemgalaman ini dan lihatlah reaksinya.

Thursday, September 10, 2009

imah 2

Imah berjalan meninggalkan kedai Muthu. Di tangannya ada bakul yang penuh dengan barang-barang keperluan. Hatinya seronok kerana Muthu tidak mengambil sebarang bayaran kali ini.

"Terimalah sebagai tanda terima kasih saya" Kata Muthu.

Mengingat itu semua Imah rasa nak tergelak. Berbaloi juga dia mengangkang pada pada malam itu walau pun secara paksa. Hadiah sebakul ini bukanlah seberapa sangat dan dia pun tidak pernah bercadang untuk mendapatkan habuan dengan menahan tubuhnya untuk dihenjut orang. Dia bukannya pelacur yang memberikan perkhidmatan untuk bayaran tertentu. Sekurang-kurangnya bukan lagi setakat ini.

Atan melangkah masuk ke dalam kelas selepas perhimpunan pagi. Guru besar mengingatkan kepentingan bahasa Inggeris kepada pelajar khususnya kepada mereka yang akan menghadapi UPSR. Atan merasa bersemangat untuk belajar bahasa tersebut bersungguh-sungguh. Mungkin dia perlu lebih rapat lagi dengan Cikgu Suzy.

Hari ini Cikgu Suzi memakai skirt longgar dan kembang. Atan merasa lega sebab tidaklah menampak tubuh badannya yang seksi tu. Kalau dalam kelas tidaklah anunya bangun mencanak dalam seluar. Walau pun begitu, hari ini tentu berbeza. Hari ini tentu dia boleh mengawal keadaan. Selain Cikgu Suzy tidak memakai skirt ketat dan pendek yang selalu di pakainya, dia juga telah dilancapkan oleh emaknya pagi tadi. Emaknya telah mengeluarkan air maninya sebelum dia ke sekolah lagi. Mungkin itu
langkah terbaik yang diambilnya. Harapnya tindakan itu berjaya mengawal keadaan.

Atan membuka buku sekolahnya sambil duduk di meja, menanti guru yang begitu memberi kesan kepadanya atau kepada anunya. Cikgu Suzy. Imah memnbelok masuk ke rumahnya. Dia melihat pintu rumahnya terbuka dan ada kasut di tangga. Secepat itu jua dia perasan kasut itu antaranya adalah kasut
suaminya. Terasa cipapnya berdenyut. Dua hari dia tidak mengena balak selepas suaminya meninggalkannya hari itu dan selepas Muthu dan gangnya membuat operasi malamnya. Kecuali dia menghisap balak anaknya Atan setiap malam dan pagi tadi. Semua itu mengecewakan cipapnya kerana dia tidak mendapat kepuasan yang sepatutnya. Gurauan dengan Muthu pagi ini menambahkan lagi giannya kepada balak lelaki. Dia mempercepatkan langkah.

"Hai" sapa Imah apabila menjenguh ke pintu. Jimi suaminya mendapatkannya dan terus mengambil bakul di tangannya. Imah terus memeluk suaminya dan memberikan kucupan hangat, mesra dan penuh kasih sayang. Jimi membimbing isterinya ke dalam sambil meletakkan bakul di atas meja makan di hadapan pintu biliknya. Apabila di dalam bilik Imah merentap tuala yang dipakai oleh Jimi.

"Imah rindukan abang" terus mlutut dan menghisap balak Jimi yang sudah pun tegang.

Tanpa disedari oleh Imah bahawa bersama suaminya tadi di ruang tamu duduk Kutty dan Rosli. Perlahan lahan Rosli bangun dan menutup pintu rumah yang ditinggalkan ternganga. Kemudian dia duduk semula. Kutty hanya tersenyum melihat telatah Jimi dan Imah. Dari luar mereka boleh mendengar suara Jimi mengerang kesedapan.

"Ohh sayang…hisap lagi…emmmm"

Rosli mula membuka seluarnya. Di keluarkan balak 6 incinya dan mula merocoh perlahan-lahan. Perbuatannya diikuti oleh Kutty. Balaknya yang lapan inci dengan lilitan tiga inci setengah itu diurut perlahan-lahan. Jimi mengangkat Imah daripada melutut. Dia membantu membuka T-shirt hitam dan bra. Imah pula dengan cepat menanggalkan jean ketatnya dan meloloskan pentiesnya yang juga berwarna hitam. Terserlah tubuh montok, putih, gebu dengan buah dadanya yang bulat besar dan tegang. Jimi memeluk isterinya erat dan mengucup bibir Imah. Tangannya mula meramas cipap Imah yang membonjol tembam beberapa kali. Kemudian memasukkan dua batang jari kasarnya ke dalam.
Imah mula membuka kangkangnya dan terus menyuakan cipapnya supaya terus diterokai dengan lebih dalam lagi. Tangannya juga terus merocoh balak suaminya yang cukup segenggam besarnya. Keras dan mula mengeluarkan air pelincir.

"Banggg…Imah nak ni" Pinta Imah.

Jimi cuma senyum. Tangannya meramas-ramas buah dada isterinya penuh jari. Imah memejamkan mata.

"Banggg…. Imah dah tak tahan nieee.. jom lah bang.." tangannya terus membelai dan merocoh balak Jimi.

Jimi menarik tangan isterinya keluar.

"Abang nak buat kat mana nie.."Imah mengikut keluar bilik. Tumpuannya masih pada balak suaminya yang keras berdenyut dalam tangannya.

"Imah…" seru Jimi perlahan.

Imah merenung muka suaminya lalu mengucup bibirnya.

"Apa banggg" manja dia memeluk suaminya dengan sebelah tangan sedang tangan sebelah lagi tidak pernah melepaskan balak yang digenggamnya. Tanpa disedarinya di membelakangkan Kutty dan Rosli. Ponggong yang bulat berisi itu bergegar apabila di ramas oleh Jimi beberapa kali sambil membuka rekahan bontotnya dengan jarinya. Menampakkan lobang bontot yang coklat kemerahan dan sekali sekala batas cipapnya yang menonjol diseliputi bulu halus.

"Imah.. kita ada tamu tu"bisik Jimi.

Perlahan-lahan Imah memusingkan tubuhnya. Tangannya masih lagi memeluk tubuh suaminya. Imah melihat dua lelaki bertubuh sasa betul-betul berada di belakangnya. Mereka juga bertelanjang bulat. Imah memerhatikan tubuh kedua lelaki itu yang sememangnya dia kenal sebagai sahabat karib suaminya. Cuma kali ini mereka tidak berpakaian. Cuma kali ini Imah dapat melihat balak mereka yang berjuntai besar dan panjang. Lebih-lebih lagi balak abang Kutty yang nampaknya sama besar dengan lengan anaknya Atan.

Tersirap darah Imah melihatnya. Imah juga melihat dada Rosli yang bidang dan sasa sementara dada Kutty yang bidang dan berbulu. Walau pun perut abang Kutty nampak boroi sedikit tetapi tidaklah seboroi perut Muthu. Imah melihat muka mereka yang senyum tetapi nafas mereka tidak menentu. Tangan masing-masing membelai balak masing-masing yang kelihatannya semakin tegang dan bertambah saiznya.

"Malulah Mah .. banggg" Imah memeluk suaminya.

Rosli mengalih meja setti ke tepi. Ruang tamu menjadi luas dengan hamparan karpet sahaja.

"Mereka tu kan tetamu Imah yang istimewa dan kawan abang yang paling rapat" Jimi mengucup mulut isterinya "mereka dah lama gian nak merasa tubuh Imah"

Imah berpaling semula ke arah Rosli dan Kutty. Suaminya membelai buah dadanya sambil tangan sebelah lagi menepuk ponggong isterinya.

"Abang tak apa ke?"

Rosli mula meletakkan tangannya ke buah dada Imah yang bulat dan tegang lalu meramasnya perlahan-lahan. Kutty mula menjamah ari-ari Imah lalu meramas cipap Imah.

"Ohhhhh banggg" Imah melebarkan kangkangnya dan tangannya beralih ke balak Kutty yang berjuntai panjang dan balak Rosli. Jimi bagaikan mendorong isterinya ke depan dengan itu Imah mula melutut dan menjilat kepala balak Kutty. Dia terpaksa membuka luas mulutnya untuk memuatkan kepala balak yang besar itu. Sambil itu tangannya terus merocoh balak Rosli dan batang balak Kutty.

"Emmmm ya" keluh Kutty. Tangannya mula membelai rambut Imah. Rosli pula membelai buah dada Imah. Jimi pada ketika ini duduk di sofa sambil membelai balaknya yang tegang. Inilah pertama kali dia melihat isterinya bersama lelaki lain.

Ghairahnya bukan kepalang. Imah beralih daripada balak Kutty kepada Rosli dan seterusnya bertukar ganti.. Kucupan dan kulumannya bersungguh-sungguh menyebabkan mereka berdua hilang punca. Kutty kemudiannya merebahkan Imah di atas karpet. Tangannya terus meramas buah dada dan cipap Imah. Imah mengerang dan mengeluh namun hisapannya terhadap balak Rosli diteruskan.

Dengan menolak kangkang Imah supaya lebih luas lagi. Kutty menyembamkan mukanya ke cipap Imah. Lidahnya meneroka setiap lipatan cipap yang kian berair. Giginya sesekali menggigit halus kelentit Imah yang tersembul. Imah berdengus dan mengangkat ponggongnya sambil menarik rambut Kutty lebih kemas ke celah kangkangnya. Kutty kemudian menggunakan jarinya untuk terus menerokai cipap Imah. Satu. Dua dan tiga batang dijoloknya. Lidahnya terus menjilat setiap lelehan
yang dikeluarkan oleh Imah.

"Ahhh uoghhhh emmmmmm" Imah mengerang. Ponggongnya terus terangkat-angkat. Hisapannya terhadap balak Rosli kian menjadi-jadi.

"Awwww eghhh ohhhhh yaaa hisap lagi Mah.. hisap kuat lagiiiiiiiiiiiemmmmm!!!!"

Jimi terus memerhati gelagat yang sedang berlaku di depan matanya. Tangannya terus membelai balaknya yang tegang tidak terhingga itu. Tiba-tiba Imah melepaskan balak yang sedang dihisapnya.

"BanggggggImah nak pancut bangggggg aghhhhhhh yaaaaaa!!!!!!!"

Kutty terus menghisap walau pun merasakan kehangatan pancutan Imah ke mukanya. Rasa cipap yang lemak masin itu tiba-tiba bertukar lebih masin dari tadi. Jari-jemarinya dapat merasakan yang cipap Imah sudah cukup berair kini. Perlahan-lahan dia membengahkan mukanya. Melipat paha Imah ke dada dan dia menjunam sebagai harimau menggeliat. Balaknya yang besar, panjang dan tegang itu disuakan ke mulut cipap Imah yang licin. Imah mengangkat kepalanya. Tangan kirinya terus merocoh balak Rosli. Tangan kanannya menyambut balak Kutty yang sedang mencari sasaran. Dengan mata kuyu dia merenung ke dalam mata Kutty.

"Bang perlahan ye bang". Kutty cuma tersenyum dan menganggukkan kepalanya. Imah memandu kepala balak Kutty yang hampir sebesar telur ayam itu ke cipapnya. Di tonyoh-tonyoh ke atas dan kebawah beberapa kali mempastikan kepala yang licin berkilat itu cukup pelincirnya. Kemudian diletakkan betul-betul ke mulut cipapnya. Kutty bagaikan mengerti, mula menolak perlahakan-lahan.

"Ohhhhh besarnya bangggggg" Imah merasakan cipapnya terbuka. Bibir cipapnya tertolak ke dalam.

"Ughhhhhh….tekan slow sikit bang" Balak Kutty terus mendalami ke lubang nikmat Imah. Lama Imah rasakan dan masih menikam bagaikan sampai ke perutnya. Imah menggigit bibir.

"Aghhhhh uhhh" Tangan Imah meraba balak yang tersumbat penuh dalam lubang nikmatnya itu. Masih ada bakinya lagi.

"Abang tarik dulu bangg"

Kutty menarik separuh keluar.

"Ohhhhhhhh!!!!!" Keluh Imah..

"Tekan semula bang…yaaa…emmmm sampai habis bangg ouuuuuuu.. emm"Tangan Imah yang membelai kelentitnya dapat merasakan bulu lebat Kutty menyentuh belakang tangannya.

"Oh yaaaaaa…emmmm" Imah mula boleh menyesuaikan dengan tetamu yang padat ke lubang nikmatnya itu. Dengan itu dia mula menghisap semula balak Rosli yang sedari tadi dalam genggamannya sahaja.

Kutty mula menghayun menolak dan menarik dengan tempo yang sederhana.

"Ketatnya…Imah punya ni" sambil tangannya meramah buah dada Imah dengan sebelah tangannya. Jimi bergerak ke sisi Imah. Dia pun menyuakan balaknya untuk dibelai oleh isterinya.

Atan menunggu lama dipintu bilik guru. Dia dipanggil oleh Cikgu Suzy. Beberapa minit kemudian Cikgu Suzy keluar.

"Atan nanti tunggu Cikgu… kita balik sama emmm cikgu ada hal nak cakap dengan Atan" Atan cuma menganggukkan kepalanya. Di kedai, selang beberapa puluh meter dari rumah Atan. Muthu berbincang dengan Suki dan Seman.

"Itu pompuan yang kita projekkan sudah tahu sama kita. Dia kasi warning jangan kasi projek sama dia lagi. Kalo mahu nanti dia akan kasi tahu boleh ka, tadak boleh ka"

"Sapa yang bagi tahu ni" Sampuk Seman.

Muthu diam sebab dia yang menyebabkan Imah tahu mengenai mereka.

"Tapi, kita jangan risau sebab dia tak akan kasi tahu sesiapa punya.. itu dia cakap pagi ini sama aku" sambung Muthu. Perbincangan terhenti apabila Muthu ada pelanggan. Tijah dan Kak Tom.

"Apa macam Kak Tomm, Cik Tijah mahu apa pagi ini" Tanya Muthu mesra.

Seman dan Suki memerhati kedua perempuan itu dari hujung mata sambil bermain dam. Kedua-dua perempuan itu telah mereka projekkan. Mereka tahu buah dada Kak Tom bulat dengan putingnya hitam menonjol. Bulu Kak Tom lebat dan panjang hampir menutup mulut cipapnya. Tijah pulak buah dadanya sederhana. Putingnya tidak begitu gelap. Bulu pantatnya sedikit dan ditrim rapi. Malam mereka projekkan Tijak, Seman masih ingat lagi yang dia yang menjilat cipap Tijah sehingga Tijah klimeks dua kali berturut-turut.

Melihat ponggong Kak Tom dan Tijah menyebabkan Suki, Seman dan Muthu sendiri terbangkit nafsunya. Mungkin pantang mereka untuk tidak mengulangi projek kepada orang yang mereka telah projekkan itu perlu dipertimbangkan semula. Kak Tom dan Tijah memilih sayur dan ikan dengan layanan mesra dari Muthu. Di rumah Atan kedengaran nyaring suara ibunya yang mengerang dengan suara yang meninggi " laju lagi bangggg Imah pancuuuuuuuuut nieeeeeeeee"

Di sekolah Atan memikirkan mengenai Cikgu Suzi yang selalu menyebabkan balaknya bangun. Mungkin sampai masa dia pun turut berseronok sebagaimana orang dewasa berseronok. Macam emaknya berseronok. Mungkin dan semuanya mungkin…

Friday, September 4, 2009

imah 1

Dari jauh Atan melihat emaknya sedang membeli di kedai mamak Muthu. Atan meneruskan perjalanan pulang dari sekolah. Niat hati ingin memanggil emaknya dibatalkan setelah emaknya berlalu dengan membawa beg plastik yang berisi barang-barang yang dibelinya.

Seperti biasa, Atan selalu singgah di kedai Muthu untuk menghabiskan baki duit bekalan ke sekolah yang diberikan oleh emaknya setiap pagi. Emaknya dengan berbaju T ketat dan kain sarong batik berjalan menyusuri perumahan rumah murah yang tidak jauh dari belakang kedai Muthu. Mata Atan mengikuti perjalanan emak dengan kehampaan untuk mendapatkan belanja dengan itu dapatlah dia simpan duit yang ada untuk digunakan sebelah petang pula.

Pada ketika yang sama, bukan hanya mata Atan sahaja yang memerhati gerak emaknya yang sedang mengatur langkah. Di bawah pokok ceri, di hadapan kedai itu ada sepasang mata lain, iaitu seorang pemuda berambut panjang yang sedang bermain dam, turut sama asyik memerhati tubuh emak Atan yang montok itu. Sesungguhnya Atan baru sahaja berpindah ke perumahan ini. Sebab itulah dia masih belum mengenali sesiapa pun di sini kecuali si Muthu tempat mereka membeli barang-barang keperluan harian.

Emak Atan membelok masuk ke lorong perumahan rumahnya dan Atan masuk ke dalam kedai untuk membeli aiskream. Di luar kedai Atan mendengar pemuda yang bermain dam itu meluahkan perasaannya.

"Siol betul, seksi habis"
"Ye la… tak pernah aku jumpa pompuan tu, baru pindah ke?"

"Huh, kalau dapat, takkan lepas punya"

Atan cuma dengar saja sambil mengoyakkan pembalut air kream lalu menyuapkan ke mulut.

"Aku tahu, suami dia pemandu lori balak, dia baru pindah sini juga" sampuk Muthu.

Atan terus menjilat aiskream sambil melihat-lihat lagi ke dalam botol gula-gula. Tapi yang sebenarnya Atan cuma mahu dengar perbulan mereka tu.

"Eh, Muthu, kau tahu ke rumahnya?" Tangan pemuda berambut panjang yang lengannnya berparut.

"Itu… rumah hujung blok A dekat dengan jalan besar sana… sebelahnya rumah kosong dua buah… itu rumah dulu Ah Moi Merry tinggal juga"

Tiba-tiba Atan lihat kedua-dua pemuda itu tersengeh lebar.

"Cantekkk... lah" mereka berlaga ibu jari.

"Apa kamu mahu projek ka?"

"Apa kamu mahu ikut ka Muthu?"

"Barang baguih.. tak ikut rugilah aku"

Atan kian tidak faham. Atan berlalu dari situ. Bahasa yang digunakan orang tua bertiga tu kian sukar untuk difahami. Sambil menikmati ais kream Atan melangkan memikul beg sekolah yang berat menuju ke rumahnya.

Di rumah, emak kelihatan berpeluh menghidangkan makan tengahari. Atan meletakkan begnya di dalam biliknya. Rumah murah dua bilik itu tidaklah luas sangat, di situ lah dapur dan di situ juga tempat makan. Bilik hadapan diberikan untuk Atan dan bilik belakang diambil oleh emak dan ayahnya. Lagi pun bilik belakang lebih dekat dengan bilik air.
Di hadapan bilik emaknya adalah meja makan. Atan mengambil tempatnya di meja makan untuk menjamah nasi. Masakan emaknya sepeti biasa menyelerakan.

"Makan Tan" jemput emaknya yang turut duduk dihadapannya.

Sambil menyuap makanan Atan memikirkan mengenai kerja sekolahnya yang mesti disiapkan pada malam ini. Maklumlah tahun ini dia akan mengambil peperiksaan UPSR, dia mesti bekerja keras untuk mendapatkan 5A. Setelah emaknya menyuap nasi beberapa suap tiba-tiba pintu hadapan terbuka.

"Hai sedang makan?"

"Ayah!" sahut Atan

"Makan bang?"

"Tak abang nak cepatnya, mungkin abang makan kemudian"
Emak Atan terus membasuh tangan. Begitulah selalunya, apabila ayah balik, emak akan terus berhenti daripada melakukan apa saja kerja yang sedang dilakukannya. Begitu setia dia menyambut kepulangan ayah.

"Atan makan ye" katanya sambil bangun dari meja itu. Atan senyum saja dan terus menyuapkan makanannnya.

Emak Atan mengambil beg yang dibawa oleh ayanhnya dan ayahnya terus masuk ke dalam bilik. Emak mengeluarkan pakaian dalam beg dan dimasukkan ke dalam mesin basuh. Kemudian emak Atan turut masuk ke dalam bilek. Selang beberapa ketika kemudian Atan dapat mendengar suara emaknya mengerang perlahan.

"Ohhhh bang..... emmm....!" diikuti dengan bunyi henjutan katil.

Seperti biasa Atan terus makan. Bunyi suara ibu dan ayahnya di dalam bilik yang hanya beberapa langkah dari tempat makannya bagaikan irama yang menghiburkan Atan dikala makan. Bunyi itu akan selalunya bergema hanya apabila ayahnya balik dari perjalanannya.

Atan melihat jam di dinding. "Baru lima minit" Dia mengambil minumannya dan meminumnya perlahan-lahan. Suara ibunya semakin kuat.

"Yaaa bang ohhhh ahhhhhhh sikit lagi, bangggg ohhhh….. Imah pancut banggggggggg.....!"

Bunyi katil masih lagi berterusan. Atan melihat jam di dinding sekali lagi "Emmm baru 10 minit" dia membasuh tangan.

"Lagi bang… oohhhhhh, ya bang ohhhhhh lagiii, tekan bang" Suara emaknya.

"Emmmm ahhh ah ahhhhhh" Suara ayahnya.

Atan duduk di sofa, membaca majalah.

"Ok bang…. Imah nak pancut lagi nieeee"

"Ya abang pun uhhh"

Bunyi hayakan katil makin kuat. Bunyi ah dan uh kian bersahutan. Tiba-tiba suara ibunya meninggi.... "Ahhhhhhhh" Bunyi tarikan nafas agak jelas kedengaran ke telinga Atan. Namun Atan terus membaca majalah kegemarannya di setti. Selang beberapa minit kemudian, kelihatan ibunya keluar dengan hanya berkemban kain batik yang dipakainya tadi. Rambutnya agak kusut. Mukanya merah. Atan lihat
di belakang kain emaknya nampak basah sedikit. Emaknya ambil tuala di ampaian dapur dan terus ke bilik air. Lama juga emak mandi. Sebentar kemudian ayahnya keluar juga bertuala saja lalu duduk di hadapan Atan sambil tersengeh.

"Sekolah macam mana?"

"Emm... kena pergi kelas tambahan malam"

"Bila"

"Mulai malam ni"

"Pukul berapa mulanya?"

"Lapan hingga sepuluh setengah"

"Berapa kena bayar?"

"RM50 sebulan"

"Nanti ayah berikan duit"

Atan Cuma tersengih. Sengih Atan lebih melebar lagi apabila melihat emaknya hampir nak terjatuh semasa keluar daripada bilik air. Masa tu tuala yang meliliti tubuh emaknya juga turut terlondeh. Atan nampak jelas akan buah dadanya yang pejal dan perutnya yang putih. Tetapi celah kangkang emaknya tak dapat jadi habuan mata Atan kerana emaknya sempat menyambar tuala itu untuk menutupi bahaian tersebut.

"Abang pergi mandi dulu, nanti kita makan sama" Kata emak pada ayah.

Atan nampak keseluruhan bahagian ponggong emaknya ketika emaknya bergerak masuk ke dalam bilik. Tuala yang di pakai itu hanya menutupi bahagian depan sahaja, manakala bahagian belakangnya dibiarkan tanpa sebarang alas. Sesekali Atan merasakan yang koneknya dah mula bergerak-gerak di dalam seluar. Tetapi dia sendiri tidak faham kenapa berlakunya begitu. Mungkin dia perlu bincang dengan ayahnya pada suatu hari nanti. Manakala di luar rumah pula, kelihatan salah seorang pemuda tadi, iaitu yang berambut panjang dan bermata juling, tergesa-gesa meninggalkan sisi rumah Atan menuju ke kedai Muthu.

Ayah Atan masuk ke bilik air dan Atan pula bangun masuk ke dalam biliknya. Dia menanggalkan baju sekolahnya. Membuka beg sekolahnya dan mengeluarkan kerja rumah yang patut disiapkan. Di luar, cuaca semakin memanas terik. Maka Atan pun memasang kipas angin di biliknya itu.

"Bila abang kena pergi ni...?" suara emak Atan bertanya sambil mereka makan.

"Abang rehat dulu sejam dua, abang berangkatlah…. Barang yang abang bawa tu kena sampai ke Kuantan pagi esok, tidaklah perlu tergesa-gesa sangat"

"Abang nak sekali lagi lah tu....!" usik emak Atan.

"Alaaah paham paham ajelah...!"

"Ada Imah fikirkan cadangan abang tempoh hari?"

"Cadangan yang mana bang...?"

"Tu... Yang hajat si kawan abang yang nak guna Imah tu.."

"Abang ni pelik betul la.... ada ke nak suruh Imah tidur dengan si Rosli yang tak senonoh tu..."

"Sapa cakap Rosli?"

"Habis tu?"

"Rosli dan Kutty"
"Kutty tu yang mana pulak bangg...!"

"Alah... budak mamak yang Imah kata hensome hari tu"

"Oh.. yang tu.... ummmm...!" Imah membasahi bibirnya dengan lidahnya.

Hati Imah dah semakin cenderong nak mempersetujui cadangan suaminya tu. Bayangan peluang merasa balak lain mulai menghangatkan kangkangnya. Bukan sebab balak suaminya tak hebat, malahan dia tidak pernah mengecewakannya apabila di atas katil. Tetapi apabila mengingatkan kemungkinan penangan Rosli dan Kutty, terasa seperti mengalirnya arus elektrik ke dalam cipapnya itu.

"Boleh ke Imah?" tanya suaminya lagi.

Imah bangun dan manarik tangan suaminya.

"Biar Imah fikir dulu bang… Tapi yang sekarang ni.... Imah mahukan abang"

Atan terus menyiapkan kerja rumahnya. Di bilik sebelah tu, dia sekali lagi mendengar suara emaknya mengerang dan mengeluh. Semakin lama semakin kuat kelantangannya. Atan pun perlahan-lahan mengeluarkan koneknya dan mula mengurut-gurutnya. Tanpa disedarinya.. dia juga turut mengeluh.

imah

Rezeki ImahHasil Nukilan "Kutta Kutty"Aku berlari-lari anak naik ke pejabat. Budak pejabat memanggil aku dengan mengatakan aku ada panggilan talipon. Hati aku berdebar memikirkan suami aku yang dalam perjalan ke Pulau Pinang, takut-takut dia ditimpa sesuatu masalah. Ketika itu aku sedang mengajar di tingkatan 5 D disebuah sekolah di Ibu Kota. Di belakang aku budak pejabat turut laju mengikut. Aku tahu dia seronok melihat tubuhku ini bergegar apabila berjalan laju.“Perlahan sedikit kak, tak ada apa-apanya tu” terdengar suaranya dari belakang. Aku menoleh dan tersenyum sumbing. Kebimbangan dalam hati aku masih menebal. Sampai di pejabat aku mengangkat talipon.“Helo, Imah cakap”. Rupanya abang ipar aku yang menalifon meminta aku datang kerumahnya malam ni sebab ada kenduri kawin anak sulungnya dan menyuruh aku menemani anaknya untuk berdandan. Hati aku lega tidak kepalang lagi. Aku minta abang Din datang mengambil aku pukul 8 malam. Tidak perlu hendak cepat pun sebab kenduri tu kecil-kecilan saja. Selepas sekolah budak pejabat , Rakesh, menghulurkan aku satu sampul surat. “Yang akak minta semalam”. Aku senyum dan mengangguk. Budak ni aku minta kelmarin di berinya hari ini. Rakesh memberikan aku cd blue yang aku minta. Memang selalu dia membekalkan cd seperti itu kepada aku. Memang malam tadi aku memerlukan cd tu untuk menghangatkan suasana sebab suami aku hendak ke Pulau Pinang dua minggu. Kononnya nak kenduri besarlah tapi Rakeh terlupa pulak semalam. Walau pun begitu sebagai bekalan sempat juga suami aku henjut aku sebanyak dua kali.Petang tu apabila balik dari sekolah aku berehat diruang tamu, saja aku berkemban sebab cuaca panas dan tidak ada siapa pun dirumah. Aku membelek-belek cd yang aku bawa balik, biasanya jarang aku menonton seorang, tapi nampak gambar cover ceritanya bagus. Aku memasangnya. Seperti yang aku duga ceritanya bagus, pelakunnya pun boleh tahan cantik dan balak lelakinya pun besar dan panjang. Aku mula ghairah, pelahan-lahan aku londehkan kain batik yang aku pakai dan mula membelai buah dada dan biji aku yang sudah mulai basah. Aku menjadi hilang punca. Aku masukkan jari ku ke dalam cipap dan mula menyorong dan menarik. Suara aku dan suara pelakon dalam cd saling bersahutan. Ketika itu aku memang tak tahan lagi, memerlukan balak dengan segera. Rodokan jari aku kian cepat, aku mahukan klimeks. Tiba-tiba bahu aku disentuh orang. Terkejut besar aku. Dengan paha aku terkangkang, tiga anak jari aku terbenam dan sebelah lagi tangan aku mengamas buah dada serta kain sarung ku entah kemana. Aku terkedip-kedip panik. Rakesh berada disebelah aku sedang meloloskan seluarnya.Aku kagek melihat balaknya yang jauh lebih besar dan panjang daripada kepunyaan suami aku. Tanpa aku sedari tangan aku mula menangkap balak yang sedang berjuntai separuh keras itu dan mula memasukkan ke dalam mulut aku. Kini tangan Rakesh pula yang membelai cipap dan buah dada aku. Dalam beberapa saat sahaja balak Rakeh keras, besar , panjang menegang.“Fuck akak Rakesh, fuck akak sekarang” Dengan berpegang kepada balaknya aku menarik Rakesh untuk naik ke atas tubuh aku. Rakesh tidak banyak membuang masa terus saja meradak cipap aku yang berair licin. Terasa penuh cipap aku. Rakesh menekan sepenuh sepuluh inci balak ke dalam tubuh ku, senak pun ada, nikmat pun ada. Beberapa kali hayun saja aku dah klimeks namun Rakesh terus sahaja menghayun, gagah dan bersahaja. Memang anak benggali ini kuat, dia dah beberapa kali ajak aku main dengannya tapi aku tolak, mungkin masa tak sesuai. Kak Bedah, guru seni lukis dah rekomen Rakesh banyak kali kat aku. Dia kata Rakeh memang boleh hayun punya. Ganrenti puas habis. Dia dah cubalah tu.Sebenarnya bukan Rakesh saja yang pernah ajak aku main, maklumlah dalam usia aku 30 tahun ni dan dua anak aku tinggal bersama ibu mertua aku, aku rasa aku boleh pasang badan lagi. Tetek aku saiz 34, pinggang aku masih ramping 28 dan ponggong aku agak bulat 36. Tapi kebanyakannya aku tidak layan. Suami aku bukannya lemah, hampir setiap malam kami bersatu, sekurang-kurangnya sekali, kalau tidak pun dua tiga kali. Bukan aku tak pernah main dengan orang lain, pernah juga suami aku bawa aku kat parti ekslusif, tukar-tukar pasangan tapi itu dengan kehadiran suami akulah. Tapi hari ini aku dapat Rakesh, biarlah suami aku ada atau tidak, aku perlukannya sekarang.Rakesh mengubah kedudukan beberapa kali, setiap kali tetap membawa nikmat kepada aku. Kalau tak silap aku dak klimeks lima kali. Paha aku basah melimpah. “Dah Rakesh, akak dah tak tahan nie” Dengan isyarat itu, dia mempercepatkan hayunannya. Seluruh tubuh aku bergegar. Aku menjerit, mengerang dan tak tahu apa lagi yang aku sebut dan balaknya pun memancutkan air maninya, banyak, hangat dan dalam. Aku juga turut klimeks kali keenam. Seluruh anggota tubuh ku tegang.Selang beberapa minit Rakesh mencabut zakarnya, dengan itu airmaninya yang banyak bertakung dalam cipap aku mula membuak keluar ke atas karpet. Aku terus sahaja terkangkang. Nafas aku turun naik, sesak dan rasa tak bermaya.Rakesh terlentang disebelah aku. Tangannya membelai buah dada ku. “Boleh tahan juga akak nie, saya dah lama gian tubuh akak”. Aku Cuma berdiam diri kepenatan. Aku lihat jam didinding menunjukkan jam lima petang. Kami berjuang dua jam lebih.Perlahan lahan aku bangun, melihat zakarnya yang lentok walau pun masih lagi besar.. Aku mengurutnya beberapa kali. “Dah Rakesh balik dulu, sebab sekejap lagi saya ada tamu”. Aku teringat abang Din nak datang sebentar lagi. Rakesh bangun mengenakan pakaiannya sambil menghulurkan sekeping cd lain yang dibawanya. Rupanya dia datang menghantar cd itulah tadi. Dan aku pula terlupa nak kunci pintu.Aku mencapai kain sarung dan berkemban semula, berat rasanya untuk aku bangun tapi bila dah mula berjalan rasa OK balik semula. Aku menghantarnya ke pintu. Sebaik sahaja Rakesh keluar aku menutup pintu dan ketika itulah pintu diketuk. Aku berpaling dan membukanya, di situ tercegak Abang Din.“Abang, awal abang datang.. jemput masuk”Abang Din masuk lalu mengunci pintu. “Memang Abang dah sampai awal awal lagi”.Kata-katanya itu menerjah ke dalam benak aku. Ada kemungkinan abang Din mendengar jerit pekik aku tadi.“Awal?” tanyak aku.“Ehem” angguknya.“Habis abang kat mana tadi?”“Ada kat luar tu, tunggu Imah selesai dengan bengali tu”Tiba tiba saja muka aku merah padam apabila mendengarkan kata kata Abang Din itu.“His, abang ni ngusik Imah nie” Jawab ku untuk cuba menenangkan keadaan.Aku terus berjalan ke dapur untuk menyediakan air minuman. Selang beberapa minit abang Din berada di belakang aku. Masa tu dia dah pun bertelanjang bulat. Zakarnya dah keras mencacak macam paku di dinding.“Eh...! Apa abang buat nie?”Mata aku tertumpu ke arah zakarnya yang membengkok ke atas tu.“Abang pun nak juga dapat macam bengali tu tadi...! Dah lama abang kepinginkan tubuh Imah” Aku terdiam kebuntuan. Jelaslah bahawa rahsia perbuatan sumbang aku tadi telah diketahui oleh Abang Din.Tangannya mula memburaikan kain batik yang aku pakai. Tangannya mula mencelah antara dua paha aku sambil sebelah lagi pemauk aku erat ke tubuhnya. Kami kerkucup. Jarinya mula meruduk ke dalam cipap aku. Sambil berdiri aku membuka kangkang aku. Dia membongkok dan menghisap buah dada aku. Cipap aku memang berair. Kat paha aku masih meleleh air mani Rakesh. “Ni kan dah sah buktinya kerja bengali tu...!” “Baiklah Bang... Imah mengaku. Bang... biar Imah basuh dulu, cipap Imah berair sangat nie”“Nampaknya memang budak benggali tu pancut betul-betul.. biarkan Imah, abang suka cipap yang baru lepas kena konkek” Abang Din memusingkan badan aku ke meja makan. Dia rodok zakarnya yang tegang tu dari belakang. Aku mengeluh nikmat. Balaknya tidak sebesar mana, hampir sama dengan balak suami aku saja. Aku cuba kemut sekuat mungkin, maklumlah laluan licin sangat. Bunyi berdecik-decak bila abang Din mengongkek aku. Aku tahan saja. Nikmatnya lain dari tadi. Aku mengeluh dan mengerang. Buah dada aku membuai dan sekali sekala Abang Din meramas-ramas buah dada aku. Aku pejam mata menghayati radukan yang aku terima supaya cepat klimeks. Abang Din mempercepatkan hayunannya. Tangan aku menguli biji kelentik aku, biar bertambah nikmatnya dan cepat klimeks. Hentakan Abang Din makin laju dan aku kian hampir.“Ahhhhhh” keluh Abang Din dan aku sambut dengan... “Ye Baannng, Imah cummingggg”. Abang Din memancutkan air maninya ke dalam cipap aku. panas rasanya bercampur dengan air mani Rakesh yang masih meleleh dari tadi belum habis-habis.Selepas membersihkan diri, kami bertolak ke Kampung Abang Din. Sepanjang perjalanan abang Din tak habis-habis menggatal, tangannya sentiasa atas paha aku tapi aku biarkan saja. Apa lagi aku nak pedulikan, dengan kain kebaya yang aku pakai, susah baginya nak menyeluk masuk ke mana-mana. Kalau setakat luar tu biarkanlah, bukannya luak apa-apa, saja bagi dia segar memandu.

Sunday, August 30, 2009

Kakakku Diromen Abang Ipar

Kakakku Diromen Abang Ipar 3





Selepas mengadakan hubungan seks dengan kakak kandungku sendiri,kami rasakan sesuatu yang amat menarik sekali.Disusul pula dengan keluarnya kami berdua dan tinggal dirumah sewa di penang.Hubungan kami begitu mesra sekali umpama suami-isteri.Kak Jah bertukar kerja baru sebagai seketeri sebuah firma guaman manakala aku kerja di kilang di Kampung Jawa.Rumah kamiadalah penempatan masyarakat cina yang mana tiada gangguan dan semuanya buat hal sendiri.

tinggalnya kami bersama memberi peluang untuk menikmati seks tanpa batasan.aku kerapkali meniduri kakakku itu.kami berkongsi bilik.asal malam saja kami akan berasmara.kakakku betul-betul puas dengan layanan seks yang aku berikan...begitu juga aku.namun antara kami tiada rasa syang seperti pasangan yang dilamun cinta kerana kami adalah sedarah sedaging.baik aku mahupun kakakku masing-masing hanya ingin bersama kerana seks.aku menyetubuhi kakakku sendiri lima kali seminggu..itu pun atas permintaannya.selain itu aku juga mengadakan hubungan seks dengan wanita lain..selalunya teman sekejalah.kakakku sedikit pun tidak cemburu malah dia sendiri memberi ruang padaku.dan atas jasa baiknya itulah aku memberi ruang padanya menyaksikan adegan berahi antara aku dengan pasanganku.kekadang kami bertiga bersama-sama menikmati seks kerana kakakku tidak dapat menahan dari hanya melihat.terkejut juga pasangan aku tu...tapi lama-kelamaan dia sudah biasa...

kini tiba masanya pula aku menyaksikan adegan antara kakakku dengan pasangannya...atas kehendak kakakku sendiri dia ingin aku menyaksikan adegan berahi dia berasmara dengan teman sekeja dia..setelah diatur segala kemudahan dan masa hari yang dinantikan pun tiba...

sesampainya kakakku dengan pasangannya aku terus bersembunyi didalam almari pakaian kakakku bersama viewcamcoder ditangan.sebuah lubang kecil ditebuk agar jelas rakamannya nanti.tapi kakakku tak tahu hal nie....cuma dia tahu aku sembunyi dalam almari je.dari perbualan mereka tahulah nama lelaki tersebut tapi peliknya namanya Ravi.pabila mereka masuk bilik jelas rupanya pasangan kakakku itu adalah orang india.
Ravi seperti tak sabar nak menjamah tubuh Kak Jah.Belum sempat Kak Jah letak beg tangannya terus Ravi pelu dari belakang smabil tangannya meramas-ramas buah dada Kak Jah."oh...rozie...i dah lama ingin menikmati tubuh u "kata Ravi pada kakakku itu."kejaplah Ravi..i nak mandi dulu yea..?"balas Kak Jah..selepas menanggalkan pakaian,Kak Jah terus kebilik mandi dengan berkemban.Aksi Kak Jah menukar pakaiannya semuanya disaksikan Ravi dengan penuh bernafsu sekali.Bilik air yang berada didalam bilik tidur Kak Jah agak besar sedikit.Kak Jah sengaja membiarkan pintunya terbuka sedikit memberi peluang untuk Ravi merangsangkan nafsunya dengan mengintai.Ceh..hindu nie tak sabar-sabar rupanya..puas mengintai Kak Jah berbogel ketika mandi..Ravi tergesa-gesa mananggalkan pakaiannya,cuma seluar dalam saja dipakainya.aku kira dia nak tunggu dikatil,tapi rupanya dia dah tak sabar rupanya.Ravi terus kebilik air untuk menggomol tubuh Kak Jah.pintu bilik asr dibuka dan aku terdengar Kak Jah ketawa perlahan.Ceh...terpaksalah aku keluar dari almari..aku keluar dan merakamkan adegan berahi itu dari celahan pintu yang terbuka sambil berhati-hati.Kak Jah ternampak aku tapi dia hanya tersenyum tanpa disedari Ravi.bertambah pula aksi kakakku itu dengan renggekkan dan lenggokkan tubuhnya bila menyedari adegannya dirakam aku.Ravi pada ketika itu sedang memeluk tubuh Kak Jah dari belakang.senjatanya diletakkan di celahan punggung Kak Jah yang melentik itu.dirapatkannya lagi seolah-olah hendak membenamkan terus ke lubang punggung Kak Jah.tangannya tak henti-henti meramas buah dada kakakku itu dengan geramnya.mulut Ravi melekat rapat ke leher Kak Jah.Ku dapat perhatikan yang senjata Ravi tidaklah besar sangat berbanding aku tapi mungkin kerana bangsa yang berbeza membuatkan Kak Jah memilih Ravi untuk menikmati tubuhnya.

agak puas meggomol tubuh Kak Jah dari belakang..Ravi memusingkan tubuh Kak Jah mengadapnya pula.adegan ini masih berlaku didalam bilik mandi.setelah puas bibir Kak Jah dikucup dengan ghairahnya,dia bertindak mendukung Kak Jah supaya rapat senjatanya kelurah berahi Kak Jah.Posisi ini membolehkan dia menggomol buah dada Kak Jah yang pada masa itu amat tegang sekali serta merombak dadanya.Kak Jah pula terpejam rapt matanya menahan nikmat yang diberikan lalaki hindu itu.suara Kak Jah tak dapat dikawal lagi....dia mengerang penuh nikmat.Ravi rupanya tak dapat mermain dengan lama terus membenamkan senjatanya sedalam mungkin dari posisi yang sama.Kak Jah mengerang nikmat menerima senjata Ravi.tubuh Kak Jah digoyang-goyang supaya lebih terasa akan nikmatnya lurah Kak Jah oleh Ravi.Kak Jah ditelentangkan diatas lantai bilik air lalu ditindih rapat oelh Ravi.Ravi betul-betul gilakan tubuh Kak Jah pada masa itu.sambil menikam lurah Kak Jah,Ravi menjilat-jilat seluruh buah dadanya.seketika kemudian Ravi meminta Kak Jah meniarap supaya dia dapat menikmati lubang punggung Kak Jah akan tetapi ditolak Kak Jah.tindakkan itu tidak dipedulikan Ravi yang terus tiarapkan tubuh Kak Jah.Kak Jah meronta-ronta hendak melepaskan diri smabil merayu agar Ravi memuaskan nafsu dari lubang depan sahaja..."please Ravi...let me go...cuma dari depan saja please...."kak Jah merayu..Ravi buat tak dengar lalu menghunuskan senjatanya tepat ke lubang punggung kak Jah.ini dah kira adegan cubaan merogol kerana Kak jah menolak.aku tak dapat berdiam diri lagi lalu menyergah Ravi..."Woi hindu...keluar kau!!!!"Ravi tergamam lalu berlari keluar dari bilik air sambil memegang pakaiannya.berbogel pulak tu....

setelah Ravi tiada aku memeluk kakakku smabil menasihati supaya berhati-hati dilain kalinya.aku kemudiannya membasuh tubuh Kak Jah sebersihnya dan mengiring keluar bilik mandi.tiba dihujung katil aku mengeringkan air yang masih membasahi tubuh Kak Jah itu.setelah siap aku pakaikan tuala Kak Jah semula.begitulah aku sayangkan kakak kandungku itu. aku yang tidak berbaju merapatkan mukaku ke muka kakakku itu sambil berkata."Kak puas tak?"gelengan kepala yang aku terima menandakan Kak Jah belum klimaks semasa dipacu Ravi."kalau tak biarlah Di puaskan..."bisikku sambil merapatkan bibirku ke bibir Kak Jah.aku mengucup perlahan manakala kedua tanganku melingkari belakang tubuh Kak Jah.perlahan-lahan tualanya kutanggalkan.kakakku berbogel semula dalam berdiri berpelukkan dengan ku.aku memusingkan badan Kak Jah lalu memeluknya dari belakang.sengaja aku rapatkan batangku yang mengeras kedalam celahan punggung Kak Jah supaya Kak Jah faham yang aku hendak melayari bahtera bersamanya.aku baringkan kakakku itu diatas katil lalu aku menjilat buat dada kakakku itu.......bersambung pula dipaparan akan datang..

jERat

Jam sudahpun menunjukkkan pukul 6.45 petang. Kakitangan yang lain di tingkat 19 semuanya telah pulang kecuali An dan Hana. Di tingkat 18 hanya tinggal Hani adik kembar Hana sahaja yang masih bekerja.

An dan Hana bekerja di dalam jabatan operasi kewangan manakala Hani di dalam jabatan operasi pelaburan.Hari itu An terpaksa balik lewat sebab masih banyak kerja yang mesti disiapkan segera dan dia meminta Hana, staffnya membantu.

Setelah agak lama bertungkus lumus, An dan Hana berehat seketika. Dalam berbual itu masing-masing berceritakan tentang suami dan istei masing - masing. An telah berkahwin begitu juga Hana, cuma Hana sahaja yang belum mempunyai anak. Dalam berbual itu An sempat menjeling Hana yang memakai kebaya ketat dan bertudung itu yang mana tudungnya disingkap ke atas menyerlahkan keputihan leher dan bahagian atas dadanya itu. Tertelan air liur An dibuatnya apatah lagi dada Hana begitu tegak menonjol dan cukup baik letaknya dan tidak jatuh.Manakala kebaya ketatnya itu jelas menampakkan bentuk tubuh Hana yang beru mencecah usia 21 tahun dan baru setahun berkahwin itu.

Tiba-tiba Hana menunduk ke bawah untuk mengambil pennya yang terjatuh dan serentak dengan itu mata An terbeliak meyaksikan pangkal payudara Hana yang terserlah disebalik celahan kebaya tersebut sewaktu dia menunduk. Zakar An mula menegak dan membesar di sebalik seluarnya itu. Dalam kepalanya terlintas bahawa dia mesti mendapatkan Hana pada hari itu juga.

An memberikan beberapa helai kertas catatannya dan meminta Hana menaipnya di komputer. Sewaktu Hana menaip perlahan-lahan An berdiri di sisi Hana sambil menjeling ke arah badan Hana yang seksi itu. Setelah agak lama menaip , An tiba-tiba menjatuhkan pennya ke atas peha Hana dan cuba mengambilnya kembali. Hana cuba membantu dan menyebabkan tangan mereka bersentuhan. Hana cuba menarik tanggannya tetapi An pula memegang erat tangannya. Hana cuba berjata sesuatu kepada An tetapi belum sempat begitu An telah melekapkan bibirnya ke bibir Hana. Hana yang terkejut cuba menolak tetapi agak sukar. Setelah agak lama juga An melepaskan ciumannya. Hana terkejut lalu berkata " An, apa you buat ni, Hana kan staff you.

An tak menjawab sebaliknya terus memeluk Hana dan mencium leher Hana, Hana yang mulanya cuba meronta tetapi setelah An sekali lagi mengucup bibirnya terus memeluk An dengan erat dan membalas setiap perbuatan An. Menyedari akan kerelaan Hana , An mula menjalarkan jarinya ke belakang Hana dan mengusap-usap di situ sambil lidanya dan lidah Hana bertautan dan menjalar sesama sendiri.


Perlahan-lahan An mengangkat Hana dan dibaringkannya di atas sofa di bilik tersebut. Hana yang masih tergamam hanya menurut sahaja tanpa bantahan. Perlahan - lahan An menanggalkan tudung yang dipakai Hana . 'Oh…my goodness, u are so beautiful Hana, I Always dream about u before. Mereka berkucupan lagi manakala tangan An mengusap payudara Hana dari luar kebayanya. Payudara Hana mula mengeras akibat daripada usapan tangan An dan putingnya menegak di sebalik kebaya dan colinya. Mulut Hana ternganga luas akibat tindakan usapan dan ciuman An di lehernya dan di pangkal dadanya .



An memberhentikan semua tindakannya dan mula membukan satu persatu butang kebaya Hana dan yang mula tak keruan dan hanya dengusan nikmat yang keluar dari mulutnya. . Coli nya pula ditanggalkan menyerlahkan dadanya yang bidang dengan payudaranya yang kenyal dan cukup indah bentuknya membulat kental dengan putingya yang masih merah bersinar dan badanya yang putih melepak itu membuatkan An tidak sabar lalu terus menjilat badan Hana dari pusat terus ke payudaranya. Hana menggigil tatkala bibir An menyusuri badanya yang bogel itu sambil tangan An mula meramas payudaranya yang mekar itu.

An mula mengucupi payudara Hana membuatkan Hana seperti terkena kejutan elektrik , Ahhhhhh….Isssssss,, dengusan nikmat dari Hana. An terus menggomol kedua-dua payudara Hana membuatkan Hana semakin lemas. Putingya semakin tegang dan bersinar akibat ramasan dan jilatan An.

Kain dan seluar Hana pula menjadi mangsa bila An bangun dan menanggalkannya. Hana terus merelakan segala tindakan penyelianya itu yang memberikan kesedapan yang amat sangat. An teru menyembamkan mukanya ke cipap Hana yang tak berbulu itu kerana Hana memang sentiasa mencukurkannya. Cipap yang kecil comel dengan tundun yang tembam itu dijilat dan dikuis oleh An dengan sepenuh hati. Arghhhhhhhhhhhhh…..Annnnnnnnnnn… Hana menjerit menahan kenikmatan yang sedang dirasainya ketika itu Biji sensitif Hana telah menjadi mangsa An menyebabkan Hana meramas rambut An dan menarik-nariknya dengan sekuat hati menahan kesedapan yang sedang dirasainya itu.

Setelah dirasakan Hana benar-benar longlai , An bangun untuk menanggalkan seluarnya . Bajunya telah pun tertanggal . Belum sempat dia merungkaikan talipinggang di seluarnya, Hana tiba-tiba bangun dan menarik An hingga dia terbaring di atas sofa. Hana dengan rakus menanggalkan seluar An meninggalkan seluar dalam hitamnya itu.

Hana berdiri lantas menanggalkan terus seluar dalamnya yang terlekat dikakinya. Dia kini berdiri bogel di hadapan An.

"An… please , let me do it for u' Hana memohon . "As my pleasure Hana'

Hana berlutut di sebelah An dan perlahan-lahan melurutkan seluar dalam An . Mereka kini tanpa seurat benang di badan. Zakar An yang tegang itu megah bediri dengan kepalanya yang telah berkilat menahan kesedapan . "An, besarnya, panjang pulak tu. I'm gonna make you scream' Hana menghulurkan lidahnya dan menjilat-jilat kepala zakar An membuatkan An menggigil . Perlahan-lahan Hana mengusap zakar An dengan tangan dan mula mengulum zakar An . Mulutnya yang kecil itu menyukarkan Hana untuk memasukkan kesemuanya zakar An yang panjang dan besar itu. Beberapa kali dia mencuba tetapi baru ¾ masuk sudah mengenai anak tekaknya. Lan mula mendengus kesedapan yang dinikmati dari Hana. Hana mula mengulum zakar An secara keluar masuk. Perlahan-lahan dan kemudiannya Hana pula yang tak keruan dan mula keluar masuk dengan laju.

Tiba-tiba Hana berhenti dan dia pula berbaring di sofa.

Hana : An, Hana tak pernah buat macam ni dengan orang lain selain my
husband selama ni Hana tak tahu kenapa Hana boleh biar An lakukan ini dengan Hana,Hana tahu apa yang kita buat ni salah , tapi Hana dah tak tahan An.

An, please An, you yang mulakannya so please selesaikan dengan baik.
Please do it the best to me. Please An, puaskan Hana , please

An : As you wish sweetheart'''


An mula membaringkan Hana dengan sempurna dan menguakkan kaki Hana dengan luas dan melapikkan punggung Hana dengan kusyen. Cipap Hana yang telah bash lencun kini terbentang indah di hadapan An . Perlahan-lahan An bergerak ke celah kangkang Hana dan meletakkan zakarnya di tepat di muka bibir cipap Hana yang mula berdenyut menantikan tujahan .

An membuka bibir cipap Han yang comel itu dan mula menusukkan zakarnya ke dalam cipap Han yang bash itu. Perlahan-lahan zakarnya masuk ke dalam cipap Han yang masih ketat itu walaupun agak sukar akibat perbezaan saiz. Hana ternganga dan memejamkan matanya tatkala merasakan zakar An mula memasuki cipapnya.

Argh….Annnnn..sedappppppnya….jerit Hana bila keseluruhan zakar An telah meneroka hingga ke dasar cipapnya. An membiarkan seketika zakarnya berendam di dalam.

Setelah seketika An mula mendayung dengan berbagi rentak. Hana menjerit sekuat-kuat hatinya tatkala zakar An mula keluar masuk ke cipapnya . Tangannya menggenggam erat sofa sambil matanya terbeliak dan mulutnya mengerang kesedapan
yang tak terhingga. "Annnnnnnnnnnnn…..lagiiiiiii…..sedapppppppnya , ahhhh…aghhhh…lagi Annnnnnnnnnn… Hana mengerang dengan sekuat hatinya tanpa memperdulikan keadaan sekelilingnya.

An terus menikam cipap Hana dengan sekuat hati dan laju, Zakarnya keluar masuk dengan laju dibantu oleh cipap Hana yang licin dan basah . Persetubuhan mereka menjadi lebih hebat kerana Hana turut membalas setiap tujahan zakar An ke cipapnya dengan mengangkat-angkat dan menggerakkan punggungnya semakin laju dan seketika kemudian An mencabut zakarnya dari cipap Hana dan mengarahkan Hana menonggeng. Hana berlutut di atas sofa dan tangannya memegang penyandar sofa. An berdiri di belakang Hana lalu terus memasukkan zakarnya ke cipap Hana. "Annnn….sedapnya , please do it hard to me"
Aggghhhhhhhh……Annnn sedapnya macam ni Annnnnnnnnnn….

An mula mendayung dengan laju. Sambil itu jarinya di masukkan ke dalam lubang bontot Hana. Susah sekali nak masuk lalu An membasahkan bontot Hana dengan air cipap Hana lalu sekali dia memasukkan jarinya ke dalam bontot Hana. Walaupun sukar pada mulanya namun sedikit demi sedikit bontoit Hana mula menerima kemasukan jari An dan mengemut-ngemut jari tersebut.

An : Hana….. boleh An main kat bontot you , please….

Hana : Hana pernah tengok , tapiiii…..Hana tak pernah buat An, takut la

An : Please Hana, inilah masanya nak cuba…..An pun tak pernah buat, kita
buat sama-sama okay. Jangan takut, apa-apa I tanggung.

Hana : Boleh ke, Hana takut sakitla

Ann : Please Hana, macam 1st night jugak, mula-mula memangla sakit , lepas
tu mesti sedap, you will be crazy about that .

Hana : Okay……lah, but slowly ya, Hana tak pernah, Buat baik-baik dan best ok


Serentak dengan itu An mencabut zakar dari cipap lalu meletakkan di lubang bontot Hana. An mula menolak zakarnya perlahan masuk ke dalam bontot Hana. '''Arghhh…An… sakitttttt….slowly please…..Sudah setengan zakarnya masuk .An meramas payudara Hana. Setelah Hana mula leka , dengan saru tujahan kuat An menyorong zakarnya dengan laju hingga tenggelam kesemuanya di dalam lubang bontot Hana….Auwwwwwwww…Aduhhhhhh….Arghhhhhhhh…An… sakitttttttttttnyaaaaaaaa

An diam seketika. Setelah Hana diam , An mula berdayung keluar masuk ke bontot Hana. Walaupun sukar dan ketat mulanya lama kelamaan bontot Hana mulai menerima kemasukan zakar An. Hana mengerang kesedapan dan kenikmatan baru pertama kali dirasainya yang diberikan oleh An.

"Aghhhh…..Annnnn…sedapnya Annnnn…lagiiiiiiiiiiAnnnnnnnn….sedapnya………'''

Lan meneruskan dayungan keluar masuk ke dalam bontot Hana.Semakin lama semakin laju.

An kemudiannya mencabut zakarnya dan membaringkan kembali Hana . An mengangkangkan kaki Hana seluasnya dan terus menjunamkan zakarnya ke dalam cipap Hana…Agghhhhhh…. Hana mengerang kesedapan tatkala keseluruhan zakar An memasuki cipapnya.


Zakar An keluar masuk dengan laju ke dalam cipap Hana. Semakin lama semakin laju. Hana telah klimax beberapa kali. An semakin melajukan dayungannya dan An mula mengerang kuat . Hana mula sedar bahawa An akan klimax dan akan memancutkan air maninya ke dalam cipapnya. Han juga sedar bahawa dia berada pada tahap yang paling subur dan air mani An pastinya akan menghasilkan benih di dalam cipapnya nanti namun mulutnya kelu dan terkunci. Dayungan An semakin laju dan dengan satu hentakan kuat ke cipap Hana…An mengerang…Hanaaaaaa.ohhhh dearrrr
Dan serentak dengan itu , An memancutkan air maninya memenuhi rongga di dalam cipap Hana. Hana tersentak tatkala pancutan An yang pekat, laju dan banyak itu menggegarkan ruang cipapnya , Annnnnnnnnnnnnnnnnnn……uhhhhhhhhhhhhh ahhhhhhhhhhh………erangan dan jeritan Hana memecah keheningan di pejabat mereka.

Mereka kemudiannya berbaringan bersebelahan masih di atas sofa. Hana tiba-tiba banguna lalu meniarap di atas badan An.Dikucupnya bibir An dengan sepenuh hati sambil menggeselkan cipapnya yang basah dengan zakar An. Perlahan-lahan Hana turun hingga bibirnya bersentuhan dengan zakar An. Terus dijilatnya saki baki air mani An dan dikulumnya zakar An dengan rakus dan sepenuh hati hinggakan An menjerit tatkala zakarnya bensentuhan dengan lidah dan gigi Han. Sekali lagi An memancutkan air maninya tapi kali ini di dalam mulut Hana. Selepas itu mereka berdua berbaringan di sofa hingga terlena.

Tiba-tiba pintu bilik mereka dibuka dan Hani meluru masuk . Tiba-tiba Hani terserempak dan ternampak An dan Hana berbaringan di atas sofa berduaan tanpa seurat benang pun di tubuh mereka.Hani menjerit….Annnnn… Hana……what are both of u doing…..ohhhhh my godddddd….

Hana dan An terjaga dan terkejut. An tanpa memperdulikan dirinya yang bogel terus mendapatkan Hani dan membawanya ke sofa bersebelahan Hana yang masih tergamam dan hanya sempat menutup tubuhnya dengan baju kemeja An

Friday, August 28, 2009

Cipap Sepupuku

kisah berlaku pada diri aku kira2 dua puluh yang lalu. sewaktu aku nak kenal erti

nikmat sex. didalam diri aku keinginnan untuk memcuba meluap2 apabila aku

menonton vidio lucah dan apa lagi batang aku pun mula menegak macam tiang

bendera lantas aku pun melancap tak sampai 30 minit batang aku muntahkan

laharnya yang pekat itu. tetapi tak setakat itu saja perasaan ingin merasa cipap

meluap-luap. aku bayangkan bagaimana rasanya batang aku yang besar ini masuk

dalam lubang cipap.



pendek kan cerita. pada satu hari sepupu aku datang ke rumah aku tapi kali ini dia

datang seorang saja aku hairan kenapa. kebetulan hari itu teman serumah aku tak

ada dan kami pun berbual-bual kosong lantas aku bertanya nak nonton tak filem

baru ia pun berkata nak. aku pun on lah filem baru (LUCAH) itu bermulalah babak

pertama dimana si lelaki meraba-raba cipap si perempuan. babak yang ke dua di

mana si perempuan mejilat batang si lelaki dan babak yang ke tiga dimana batang

si lelaki menikam lubang cipap si perempuan. sepupu aku mula tak senang duduk

sambil tangannya meraba2 cipapnya. tapi aku buat2 tak nampak. aku meraba buah

dadanya yang putih lagi geram itu.



tetapi sepupu aku marah atas tindakan aku ini. malahan dia meyuruh aku meraba

cipapnya lantas aku masukkan jari aku dalam lubang cipap sepupu aku itu. jari

basah dengan air stim cipap itu tiba-tiba aku ada tangan meraba-raba batang aku

yang keras ini. rupa2nya tangan sepupu aku, lantas dia mejilat batang aku rasa

macam nak tercabut kepala lutut di buatnya.



lantas aku pun menjilat2 cipap sepupu aku itu.selepas itu aku baringkan sepupu aku

atas sofa tanpa aku membuang masa aku terus menikam lubang cipap sepupu aku

dan mulalah adegan surung tarik. aku nampak air mazi sepupu aku keluar banyak

sehinga batang aku basah. aku ubah posisi joki di atas kudanya.



ah......... ah....... ah......... ah.......... kuat lagi......... kuat lagi. lantas aku menugang

dengan lebih pantas lagi hingga sampai kemuncaknya. batang aku pun

memutahkan laharnya dalam cipap sepupu aku dan sambung tutuh cipap sepupu

aku sehinga aku puas. HABISLAH CERITA DARI SAYA.